Isnin, 23 April 2012

Exactly my Point

Serius.
Orang luar ramai tak tahu siapa kita.

Tak usahlah beriya2 mendabik hebat bahasa agama.Itu cuma satu propaganda berbau megah.

Maka siapa2 yang tersinggung sambil berkata:

Situasi 1:
''Opss..Aku nie!nak nasihat orang.kawan terdekat aku sendiri pun tidak berhijab.--Aku tak tegur''.

Situasi 2:
''Opsss..Aku mengata orang tidak menutup aurat, kawan baik aku sendiri pun keluar pakai seluar pendek. Sedangkan 1 bilik dengan aku, orang yang paling hampir dengan aku''.-- Aku lebih rela butakan mata janji aku masih ada kawan.

Situasi 3:
''Opsss..Aku termengata orang berpeleseran dengan orang yang bukan muhrim. Adik aku sendiri bergambar di Facebook berpelukan dengan kekasih sendiri! -__-" --jahilnya aku sebagai kakak tidak menegur!

Somenthing is wrong somewhere.
Cakap senanglah. Setan
Kau cakap mudah.

* Diletakkan tangan didada. Hati mula berkata, tak apa! yang aku tulis ini untuk kau! kau! kau! Janji terlunas dendam aku, apa yang aku tulis ini untuk dia! dia! dia!-- Yang pasti dia sahaja yang tidak menutup aurat,dia sahaja yang bergaul bebas,dia sahaja yang mengumpat dan lain-lain.--* Semua ini dituju utk aku sahaja!Umpama aku hidup seorang sahaja didunia ini.-- Ini nasihat! Terima Kasih.


Yang membuat lagi berdosa bila kita perasan orang mengata kita, lepas tue..Kita buat cerita pasal orang tersebut! Nau'zubillah. Maka tertunaslah dendam Si Polan kepada Si Polan. Nasihat itu semua untuk aku sahaja, orang lain nak buat apa pun tidak mengapa. Ada orang sanggup butakan mata. Sejahil-jahil aku yang tidak bertudung, tidak menyimpan k0!**m didalam beg hitam!! Manusia-manusia...( Sebelum kita membuka pekung orang lebih dalam,lebih jauh, cuba buka pekung kita dahulu. Ingat kita dahulu macam mana, kita bukan terus transform jadi Bidadari.

Apa yang aku hendak kata.
Rileks la!!
Jangan perasan sangat kita sempurna pada kata-kata.
Tak perlu kita nak buktikan pada orang kita bagus, baik dan sebagainya.
Cukup kita buktikan pada Allah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan